Tak Kantongi Izin, 6 Tempat Karaoke Ditutup Paksa

PURWOREJO, Sebanyak enam tempat karaoke di Kabupaten Purworejo ditutup paksa oleh petugas gabungan Satpol PP Damkar, Polres, Kodim 0708, Subdenpom, Dinas Perhubungan, Dinparbud, dan Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu Kabupaten Purowrejo, Kamis (5/7) siang.
Penutupan paksa dilakukan lantaran pemilik karaoke nekat beroperasi meski belum mengantongi izin usaha resmi. Selain itu, sebagian di antara tempat karaoke juga terindikasi menjadi lokasi peredaran minuman keras (miras).
Operasi gabungan dipimpin oleh Kepala Satpol PP Damkar, Budi Wibowo, S.Sos M.Si. Tim gabungan dibagi dalam tiga kelompok.
Dari enam tempat karaoke yang disegel, dua berada di Desa Seren, Kecamatan Gebang, tepatnya di depan Makam Taman Pahlawan Projo Handoko Loyo, masing-masing milik Daryanto dan Munir. Berikutnya berada di Desa Purwosari, Kecamatan Purwodadi milik Hengki. Ratan Miring Butuh dan Batoh milik Husen. Terakhir berada di Desa Keduren yakni milik Wahyu.
Pantauan di lapangan proses penyegelan tempat karaoke berjalan kondusif. Meski sempat memohon untuk tidak ditutup, pemilik karaoke tidak melakukan aksi penolakan secara sporadis.
Usai melakukan koordinasi dengan pemilik karaoke, petugas kemudian memasang stiker sekaligus garis pembatas tanda penyegelan di setiap room karaoke. Tidak ketinggalan, petugas juga memasang papan berukuran besar berisi pengumuman penutupan tempat karaoke.
Kepala Satpol PP Damkar Kabupaten Purworejo, Budi Wibowo, mengatakan, terdapat sedikitnya 7 tempat karaoke di Kabupaten Purworejo yang beroperasi tanpa izin. Dalam penertiban gabungan kali ini, baru 6 yang ditutup.
“Satu tempat karaoke lainnya, yakni Niten, hari ini belum kita tutup karena kemarin baru saja kita sidangkan dan saat ini masih proses terkait adanya minuman keras di tempat tersebut, “ sebutnya.
Terhadap 6 karaoke yang hari ini ditutup, pihak Satpol PP Damkar sebelumnya telah memberikan peringatan. Namun, tidak diindahkan.
“Sebelumnya para pemilik sudah kami beri peringatan dan beberapa pernah disidangkan,” ungkapnya.
Penutupan dilakukan berdasarkan Keputusan Kepala Satpol PP Damkar Kabupaten Purworejo Nomor 303/072 Tanggal 8 Juni 2018 Tentang Penutupan Tempat Kegiatan Karaoke serta Putusan hakim Pengadilan Negeri Purworejo Nomor 180/pid C/2018/PN.PWR Tanggal 6 Juni 2018.
Para pemilik karaoke dinyatakan melanggar Perda Kabupaten Purworejo Nomor 7 tahun 2009 tentang Izin Usaha Pariwisata dan Perda Nomor 17 Tahun 2017 Tentang Tanda Daftar Usaha Pariwisata.
“Atas dasar itu kami menutup dan melarang kegiatan usaha karaoke sampai mereka memiliki izin usaha resmi,” terangnya. (W5)

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *